Pembahasan IFRS 13

IFRS-FASB Akhirnya Sepakati Definisi Nilai Wajar (Fair Value)

 

Setelah melalui perdebatan panjang, akhirnya IFRS dan FASB (yang selama ini menggunakan GAAP sebagai pedoman dalam menyusun Laporan Keuangan) menyepakati definisi ‘Fair Value’ (atau Nilai Wajar ) yang dituangkan dalam standar baru yang diberi kode IFRS 13, Fair Value Measurement. Lain daripada itu, kedua dewan pengatur Akuntansi paling berpengaruh ini juga menyepakati beberapa hal terkait dengan persayaratan yang harus dipenuhi dalam pengungkapan ‘nilai wajar (fair value)’ pada Laporan Keuangan.

Standar baru yang ini diyakini [oleh IFRS dan FASB] dapat memberikan suatu definisi yang tepat mengenai ‘fair value’ (nilai wajar) untuk pertama kalinya. Untuk perusahaan-perusahaan yang selama ini menggunakan GAAP, update standar dan menjelaskan pengukuran nilai wajarnya berdasarkan aturan yang sudah ada pada Accounting Standard Codification – 820 [buatan FASB].

Dengan aturan baru ini, ketua dewan telah sepakat bahwa nilai wajar harus diukur dengan menggunakan harga di pasar utama untuk aset tertentu atau kewajiban. Jika tidak ada pasar utama, maka nilai yang dipakai adalah harga/nilai yang paling “menguntungkan” pasar untuk itu. Hal ini juga berlaku sebagai standarisasi atas hirarki penilaian untuk kategori Level 1, 2, dan 3—yang mengklasifikasikan tingkat penilaian yang digunakan dalam pengukuran aset tertentu atau kewajiban, sebesar nilai wajarnya.

Berikut adalah hirarki nilai wajar yang dimaksudkan:

  • Level 1 – Harga dikutip di pasar aktif untuk aktiva dan kewajiban yang identik. Tingkat 1 input harus digunakan tanpa penyesuaian, jika tersedia.
  • Level 2 – Input tidak termasuk dalam Level 1 yang diamati untuk aktiva atau kewajiban, baik secara langsung maupun tidak langsung.
  • Level 3 – input tidak teramati, termasuk data entitas itu sendiri, yang disesuaikan jika diperlukan untuk mencerminkan asumsi pasar.

 

Esensi IFRS 13 [dengan persayaratan baru]

Berikut adalah esensi dari IFRS 13 dengan persyaratan baru:

  • Nilai wajar diukur dengan menggunakan harga di pasar utama bagi aktiva atau kewajiban (yaitu pasar dengan volume terbesar dan tingkat aktifitas untuk aktiva atau kewajiban) atau, dalam hal tidak adanya pasar utama maka yang dipakai adalah pasar yang paling menguntungkan bagi aktiva atau kewajiban tersebut.
  • Rincian pedoman untuk mengukur nilai wajar suatu kewajiban, termasuk deskripsi kompensasi yang oleh dibutuhkan oleh pelaku pasar.
     
    Aset dan kewajiban keuangan yang melawankan posisi dalam risiko pasar (atau risiko kredit pihak lawan), dapat diukur berdasarkan eksposur risiko bersih entitas.
  • Kelas-kelas aktiva atau kewajiban, untuk tujuan pengungkapan ditentukan berdasarkan karakteristik alam, dan risiko dari aset atau kewajiban dan tingkat dari hirarki nilai wajar (yaitu Level 1, 2 atau 3) di mana pengukuran nilai wajar dikategorikan .
  • Sebuah diskusi narasi diperlukan tentang sensitivitas pengukuran nilai wajar dikategorikan dalam Tingkat 3 dari hirarki nilai wajar untuk perubahan masukan tidak teramati signifikan dan ada keterkaitan antara input yang mungkin memperbesar atau mengurangi efek pada pengukuran. Selain itu, analisis sensitivitas kuantitatif diperlukan untuk instrumen keuangan yang diukur pada nilai wajar.
  • Informasi tentang proses penilaian entitas diperlukan untuk pengukuran nilai wajar dikategorikan dalam Tingkat 3 dari hirarki nilai wajar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s